Oil & Gas

SKK Migas dan ITS Kerjasama Peningkatan Nilai Tambah Hulu Migas

img title

petroenery.id, Jakatya - SKK Migas terus melakukan berbagai upaya agar produksi dan nilai tambah hulu migas dapat ditingkatkan. Salah satunya adalah upaya meningkatkan keekonomian suatu lapangan migas melalui penerapan teknologi maupun hilirasi menjadi produk pada lapangan marginal yang jauh dari fasilitas pengolahan, sehingga lapangan tersebut belum bisa dimonetisasi.

Untuk mewujudkan rencana tersebut, SKK Migas terus menggandeng berbagai instansi yang memiliki kompetensi dan keahlian, termasuk didalamnya adalah perguruan tinggi. Bertempat di kampus ITS, pada hari Selasa, 6 April 2021 SKK Migas dan ITS menandatangani Memorandum of Understanding (MoU) Kerjasama dalam bidang Pendidikan, penelitian dan pengembangan masyarakat yang ditandatangani Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto dan Rektor ITS Prof. Dr. Ir. Mochamad Ashari, M. Eng. Turut mendampingi Kepala SKK Migas pada kegiatan tersebut Hudi D. Suryodipuro Kepala Divisi SDM SKK Migas merangkap Plt. Kepala Divisi SDMSOM SKK Migas dan Nurwahidi Kepala Perwakilan SKK Migas Jabanusa.

Melalui MoU ini diharapkan melalui kemampuan, keahlian, perlengkapan, sarana prasarana laboratorium serta kompetensi yang dimiliki ITS dapat mendukung upaya peningkatan produksi migas nasional, serta dapat pula berkontribuasi dalam upaya peningkatan kapabilitas SDM hulu migas nasional. Terlebih pemerintah telah merubah paradigma hulu migas yang tidak lagi hanya sebagai sumber penerimaan negara, tetapi telah melangkah lebih strategis lagi yaitu sebagai modal pembangunan.

Pada kesempatan tersebut, Kepala SKK Migas Dwi Soetjipto menyampaikan bahwa tantangan industri hulu migas terus meningkat, termasuk didalamnya adalah pergeseran penggunaan energi yang akan mengarah pada energi baru dan terbarukan (EBT). Namun demikian, Kepala SKK Migas menyampaikan bahwa meskipun secara prosentase penggunaan migas pada bauran energi nasional menurun tetapi secara volume justru meningkat. “Jika saat ini kebutuhan minyak sebesar 1,6 juta barrel per hari, maka kebutuhan minyak tahun 2050 menurut rencana umum energi nasional (RUEN) justru meningkat menjadi 3,9 juta barrel. Dapat dibayangkan jika produksi migas nasional tidak ditingkatkan, maka akan ada GAP yang sangat besar, yang jika solusinya adalah impor, maka tentu sangat membebani keuangan nasional dan menjadi penghambat bagi pertumbuhan ekonomi”.

“Untuk itu, SKK Migas telah mencanangkan peningkatan produksi minyak 1 juta barrel dan gas 12 BSCFD di tahun 2030 dari rata-rata produksi saat ini yang sekitar 700 ribuan barel minyak. Tentu saja merealisasikan target 2030 ini adalah pekerjaan yang sangat berat, namun harus dilakukan karena jika target ini tidak tercapai dapat dibayangkan beban negara dimasa yang akan datang”, kata Dwi.

“Ditengah persaingan antar negara yang sangat ketat dalam menarik investasi hulu migas, potensi hulu migas Indonesia juga telah bergeser  dari wilayah barat ke wilayah timur yang masih minim infrastruktur dan sebagian berada di laut dalam dengan resiko yang lebih tinggi dan kebutuhan investasi yang sangat besar”, ujar Dwi.

“Kami bersyukur Pemerintah telah mulai memberikan insentif, termasuk split yang lebih fleksibel yang saat ini sudah dilihat dari potensi dan tantangan per wilayah kerja hulu migas. Untuk lapangan marginal dan jauh dari infrastruktur pengolahan, SKK Migas dan KKKS mulai mengimplementasikan monetisasi lapangan yang menghasilkan gas dengan mengolah menjadi produk melalui mini LNG dan lainnya seperti yang sedang dilakukan di WK Simenggaris Kalimantan”, pungkas Kepala SKK Migas.

Kepala SKK Migas menyampaikan pula tantangan maupun perubahan potensi migas di Indonesia yang saat ini dan kedepannya akan lebih dominan gas dibandingkan minyak. Salah satu tantangannya adalah di blok migas yang memiliki kandungan gas sangat besar seperti Natuna memiliki kandungan CO2 yang sangat tinggi sekitar 70%. Begitupula, di wilayah kerja EMCL yang belum diproduksi yang memiliki potensi gas dengan kandungan CO2 antara 20%-30%.  Penanganan CO2, selain kebutuhan korporasi, juga tuntutan dari negara asal yang sudah menandatangani penurunan emisi.

Rektor ITS pada kesempatan yang sama menyampaikan bahwa ITS telah memiliki wadah untuk dapat bekerjasama dengan instansi lain, baik kerjasama dalam kerangka tidak komersial maupun yang bersifat komersial. “Mencermati apa yang disampaikan Kepala SKK Migas mengenai potensi hulu migas dan tantangannya, saat ini ITS memiliki 10 pusat keunggulan termasuk didalamnya adalah artificial intelligence, robotic, energi, iptek dan lainnya”.

“Melalui keunggulan ini, ITS siap untuk bekerjasama dengan SKK Migas menjadi bagian dalam perjuangan meningkatkan produksi migas nasional dan meningkatkan daya saing dengan implementasi teknologi yang dapat meningkatkan efisiensi biaya. Melalui penerapan revolusi industry 4.0, maka upaya untuk menjadikan hulu migas yang ramah lingkungan menjadi lebih mudah diwujudkan”, kata Rektor ITS.(MK)

 

ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small

Job Posting

No job posted

Oil Price

Exchange Rate

All Category