Energy

PLN Siap Mendukung Penuh Perkembangan industri Smelter dalam Negeri

img title

petroenergy.id, Jakarta - Melalui pembangunan megaproyek 35.000 MW (MegaWatt) dari pemerintah, PLN hingga saat ini (Desember 2019) telah memiliki kapasitas listrik sebesar 61 ribu MW lebih di seluruh Indonesia, menjadikan salah satu faktor utama kesiapan PLN dalam mendukung industri terutama industri besar seperti Smelter.

Hal ini disampaikan PLT Direktur Utama PLN Sripeni Inten Cahyani dalam acara Rapat Koordinasi Kesiapan PLN Melistriki Industri Smelter yang digelar oleh Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan (DJK) Kementerian ESDM (Energi dan Sumber Daya Mineral) di Kantor DJK KESDM, Jakarta (20/12).

”PLN siap mendukung penuh perkembangan industri smelter di dalam negeri, kami berkomitmen untuk hadir membantu industri ketika dibutuhkan,” papar Inten.

Acara yang bertemakan ‘Tumbuh Bersama Menuju Indonesia Maju’ ini dihadiri juga oleh 49 perusahaan Smelter se-Indonesia, PLN hadir untuk berkoordinasi langsung dengan para industri smelter, memastikan ketersediaan pasokan tenaga listrik untuk Smelter dan memperhatikan keseimbangan antara pasokan tenaga listrik dan kebutuhan Smelter.

Kondisi sistem kelistrikan di Indonesia saat ini dalam kondisi surplus, sehingga dapat mendukung industri smelter, disamping itu hingga tahun 2028 PLN akan menambah kapasitas pembangkit sebesar 56.397 MW (termasuk program 35.000 MW) dan menambah jaringan transmisi sepanjang 57.293 kms (kilometersirkit).

Selain berkontribusi mendukung peningkatan perekonomian dan membuka lapangan pekerjaan, Industri Smelter juga berperan penting dalam meningkatkan konsumsi listrik per kapita.

Dengan mempercayakan kebutuhan listrik industri smelter kepada PLN, Perusahaan Smelter akan mendapatkan jaminan kehandalan energi listrik sesuai dengan kebutuhan yang dikehendaki. Kehandalan tersebut dapat dipasok melalui 1 atau 2 transmisi line, bahkan bila diperlukan terdapat pembangkit di dekat lokasi pelanggan seperti di wilayah Sulawesi Tenggara dimana industri smelter berkembang dengan cepat sehingga PLN membangun tol listrik yang rampung pada Oktober 2019.

Direktur Pembinaan dan Pengusahaan Mineral KESDM Yunus Saefulhak dalam acara yang sama menjelaskan bahwa saat ini industri besar dipermudah dengan sistem perizinan online, dan diharapkan produk produk industri khususnya smelter dapat terus bertumbuh.

“Dalam menghadapi era industri 4.0, semua perizinan sekarang online, ini tentu akan memudahkan semua pihak, disamping itu dengan kesiapan listrik PLN melalui 35 ribu MW, maka para pemilik smelter harus manfaatkan sebaik mungkin karena kami prioritaskan listrik dari PLN,” papar Yunus.

Program 35 ribu MW dari pemerintah menjadi tugas bersama, tidak hanya membangun megaproyek kelistrikan tersebut oleh PLN, namun juga tugas untuk memanfaatkan sebaik-baiknya kapasitas listrik yang tersedia sehingga akan terus menumbuhkan perekonomian Indonesia secara signifikan. (Eko)

ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small

Job Posting

No job posted

Oil Price

Exchange Rate

All Category