Other

Luhut Binsar Panjaitan: Ada 32 Pending Item Harus Selesai

img title

Jakarta, petroenrgy.id  – Kementerian Energi Dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menginventarisir pending item sektor minyak dan gas bumi. 10 dari 32 pending item meski sudah baik progressnya namun akan dipercepat penyelesaiannya, demikian penegasan yang disampaikan Plt. Menteri ESDM, Luhut Binsar Pandjaitan usai melantik Kepala Badan Geologi Kementerian ESDM kemarin, Kamis (18/8).

“Ada 32 pending item yang harus diselesaikan, tadi sudah 10 yang kita bahas, itu mulai dari RUU Migas sampai kepada PP 79 sampai pada revisi undang-undang minerba, masela, IDD sampai Lapangan Jangkrik, Natuna dan tadi 10 item sudah kami gelar. 10 item tersebut progressnya sudah berjalan dengan benar namun prosesnya akan lebih dipercepat. Salah satunya Lapangan Jangkrik,” kata Luhut sperti diberitakan www.esdm.go.id Edisi Jumat (18/8).

10 item tersebut lanjut Luhut akan “dikebut” dalam waktu dua minggu ada proses yang jalan atau mungkin paling lambat sebelum Menteri yang baru datang sudah selesai atau Menteri saat Menteri dating bisa langsung ditandatangani.

“Blok Masela juga akan dipercepat prosesnya, begitu juga dengan ditempat-tempat lain yang waktunya kita coba dipercepat untuk diselesaikan supaya waktunya mendekati tahun 2021. Ada yang kita percepat waktunya dari yang 6 tahun menjadi 4 tahun ada tadi juga ada beberapa proyek-proyek lain yang bisa kalua kita percepat kita percepat,” ujar Luhut.

Penyelesaian proses pembangunan kilang juga bagian yang akan dipercepat penyelesaiannya. “Ada dua kilang yang akan dibangun untuk memenuhi kebutuhan BBM dalam negeri, satu di Tuban dan satu lagi di Bontang dan kilang mini ada delapan, itu juga akan kita percepat penyelesaiannya. 7 Kilang mini kita berharap tendernya bisa kita selesaikan tahun ini dan dua kilang besar itu kita berharap selesai tahun ini dan tahun depan masuk tahap konstruksi,” jelas Luhut.

Sementara,  untuk mempercepat penyelesaian RUU Migas, Luhut menyatakan, Karena sudah lama belum diselesaikan, sekarang kita mau mengusulkan kepada Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) biar pemerintah yang berinisiatif biar lebih cepat. “Kita akan segera, mungkin kalau perlu minggu ini kita sudah mulai mengerjakan dan saya mau komunikasi dengan DPR, kalau boleh minggu depan kita sudah bertemu,” ujar Luhut.

“PP 79 tadi saya sudah bicara kepada Pak Mardiasmo, itu kita harapkan minggu depan sudah bisa selesai, hanya beberapa item perubahan dalam PP itu sehingga dengan demikian orang akan investasi ke Indonesia menjadi lebih mudah lagi khususnya dalam keadaan seperti sekarang,” pungkas Luhut. (mk)

ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small

Job Posting

No job posted

Oil Price

Exchange Rate

All Category