Oil & Gas

Investor Hongkong Minati Bisnis SPBU

img title

 

Jakarta, PetroEnergy.id -- Setelah berhasil mengidentifikasi minat investasi empat perusahaan asal Hong Kong di berbagai sektor prioritas, kini giliran investor di sektor hiliris migas yang menyampaikan minatnya untuk menanamkan modal di Indonesia. Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani mengonfirmasikan minat salah satu perusahaan terkemuka Hong Kong yang bergerak di bidang perdagangan bensin, solar, avtur dan LPG di dalam dan luar Hong Kong.

”Investor telah berkunjung beberapa kali ke Indonesia bertemu Pertamina sehubungan rencana investasi baru pada bidang usaha niaga umum BBM di Indonesia,” ujar Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal Franky Sibarani dalam keterang pers yang diterima PetroEnergy.id Kamis (19/5).

Menurut Franky, investor saat ini telah memiliki 42 SPBU kemudian dua terminal minyak dengan kapasitas penyimpanan 374.500 meter kubik, serta armada angkut 16 vessels yang dapat mengangkut 68.600 ton minyak dan jaringan pemasaran yang melingkupi sebagian besar wilayah Hong Kong. ”Dari segi kapabilitas tentu mereka mampu dan serius untuk menanamkan modalnya di Indonesia,” jelasnya

Franky menyampaikan bahwa minat yang disampaikan oleh perusahaan akan dikawal secara khusus oleh Marketing Officer wilayah pemasaran Hong Kong. ”Tim pemasaran investasi siap menfasilitasi lebih lanjut minat investasi dari para investor Hong Kong tersebut untuk merealiasikan investasinya,” paparnya.

Minat investasi tersebut disampaikan perusahaan dalam acara Business Forum kemarin (18/5). Selain investor di sektor SPBU, kegiatan juga berhasil mengidentifikasi perusahaan di bidang industri elektronik dan properti yang memiliki rencana perluasan US$ 5 juta di Sukabumi, sektor infrastruktur, sektor maritim dan sektor perikanan atau aquaculture.

Franky juga menginformasikan berbagai proyek infrastruktur pemerintah di seluruh nusantara hingga 2019 untuk meningkatkan daya saing investasi, diantaranya: 15 bandara baru, 163 pelabuhan, 35 GW listrik, 2024 mil rel KA, 621 mil jalan tol dan tol laut. ”Dari sisi kemudahan BKPM juga melakukan reformasi pelayanan investasi melalui PTSP, izin investasi 3 jam dan kemudahan investasi langsung konstruksi (KLIK), serta sektor prioritas investasi, termasuk rencana pengembangan 11 KEK (Kawasan Ekonomi baru) dan 20 KPSN (Kawasan Pariwisata Strategis Nasional).

Hong Kong merupakan salah satu mitra investasi utama Indonesia. Sepanjang tahun 2010-2015, BKPM mencatat realisasi investasi yang masuk dari Hong Kong sebesar US$ 3 Miliar. Sedangkan pada triwulan I 2016 realisasi investasi dari Hong Kong sebesar US$ 456 Juta, naik drastis dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya sebesar US$ 75 Juta. (adi)

ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small

Job Posting

No job posted

Oil Price

Exchange Rate

All Category