CSR

Agincourt Resources Selenggarakan Pentas Seni Anak

img title

Batangtoru, petroenergy.id --PT Agincourt Resources, pengelola Tambang Emas pada 6-7 Agustus 2017, berturut-turut diselenggarakan Pentas Seni Taman Baca Anak 2017 dan pemberian bantuan pendidikan Martabe Prestasi kepada total 130 pelajar dari Kecamatan Batangtoru dan Kecamatan Muara Batangtoru.

General Manager Operations PT Agincourt Resources Ed Cooney menyebutkan program pemberian bantuan pendidikan melalui Martabe Prestasi merupakan program pengembangan masyarakat terbaru pada bidang pendidikan tahun ini.

"Martabe Prestasi kami berikan untuk meningkatkan akses pendidikan bagi para pelajar berprestasi yang berasal dari keluarga pra sejahtera di wilayah sekitar tambang. Kami ingin para pelajar terus mampu mencapai pendidikan yang lebih tinggi," ucap Ed Cooney di sela-sela Martabe Prestasi Scholarship Awarding Ceremony, Senin, 7 Agustus 2017.

Adapun, total dana yang diberikan oleh Tambang Emas Martabe kepada 130 pelajar tersebut yakni Rp257.000.000. Untuk kategori penghargaan prestasi akademik, penerima berjumlah 90 orang yang terdiri dari 58 orang pelajar SD/sederajat dan 32 orang pelajar SMP/sederajat. Sementara itu, untuk kategori penghargaan prestasi berkelanjutan (beasiswa) penerima berjumlah 40 orang, terdiri dari 24 orang pelajar SMA/sederajat, 10 orang mahasiswa Diploma/S1 di Tapanuli bagian Selatan, dan enam orang mahasiswa Diploma/S1 yang mengenyam pendidikan di luar Tabagsel.

Pelajar penerima penghargaan prestasi akademis mendapatkan manfaat berupa bantuan perlengkapan sekolah dengan nilai maksimal Rp500.000 bagi pelajar SD/sederajat dan Rp750.000 bagi pelajar SMP/sederajat.

Untuk penerima penghargaan prestasi berkelanjutan, yakni mendapatkan tunjangan uang sekolah/kuliah dan biaya hidup dengan total Rp3.000.000 per tahun bagi siswa SMA/sederajat hingga kelas XII. Bagi mahasiswa D3 di lembaga pendidikan swasta di Tabagsel hingga semester 6 dan mahasiswa S1 di Perguruan Tinggi negeri dan swasta di Tabagsel hingga semester 8, masing-masing mendapatkan Rp6.000.000 per tahun.

Sementara itu, bagi mahasiswa D3 di lembaga pendidikan negeri hingga semester 6 dan mahasiswa S1 PTN/PTS hingga semester 8, di luar Tabagsel, mendapatkan Rp12.000.000 per tahun. 

"Bantuan peralatan pendidikan untuk total 90 orang pelajar SD dan SMP akan kami berikan pada hari ini, sementara bantuan pendidikan prestasi berkelanjutan untuk 40 orang siswa dan mahasiswa akan kami berikan langsung ke rekening bank masing-masing dalam dua tahap atau per semester. Tak hanya bantuan dana pendidikan, kami juga memiliki program magang bagi mahasiswa dan program pengabdian masyarakat melalui perkumpulan penerima beasiswa Martabe Prestasi," tambah Ed Cooney.

Pendaftaran kategori penghargaan prestasi berkelanjutan (beasiswa) Martabe Prestasi telah dimulai sejak 18 Maret-18 Mei 2017, sementara untuk kategori prestasi akademis sejak 8 Mei-8 Juni 2017. Pengumuman hasil seleksi penerima Martabe Prestasi dilaksanakan pada 10 Juli 2017.

Kepala Dinas Pendidikan Tapanuli Selatan Ahmad Ibrahim Lubis berterima kasih dan mengapresiasi Tambang Emas Martabe yang telah memberikan kesempatan bagi banyak pelajar untuk mendapatkan kemudahan untuk pendidikan mereka.

“Harapan saya ke depan, bagi penerima beasiswa jangan merasa bangga. Jaga terus prestasi kalian. Jangan sampai menurun. Kalau menurun, kalian bisa tidak bisa mendapatkan beasiswa lagi. Terima kasih kepada Tambang Emas Martabe dengan program Martabe Prestasi-nya.”

Sebelumnya, sebagai bentuk komitmen kuat Tambang Emas Martabe terhadap pendidikan anak-anak, diselenggarakan pula Pentas Seni Taman Baca Anak 2017 pada Minggu, 6 Agustus 2017. Acara ini merupakan wadah bagi anak-anak Taman Baca binaan Tambang Emas Martabe untuk menampilkan berbagai tari tradisional yang telah mereka latih selama 1 tahun belakangan di TBA masing-masing.

Senior Manager Community Relations and Development PT Agincourt Resources Pramana Triwahjudi mengatakan saat ini terdapat 14 TBA binaan di 14 desa lingkar tambang yang telah dikelola oleh para relawan dari masing-masing desa. Pentas Seni merupakan agenda rutin tahunan TBA sejak 2014, sekaligus menjadi acara puncak berbagai kompetisi antar TBA.

Beberapa tari tradisional yang akan ditampilkan yakni Tari Tak Tontong dari Minang, Manggore Dahat Mandurung, dan Tari Manduda (Simalungun).

"Anak-anak di setiap TBA mendapatkan arahan dari pelatih tari dari Padang Sidempuan. Selain penampilan tari tradisonal, sebelumnya juga ada berbagai lomba seperti lomba mendongeng, mewarnai, menyanyi, cerdas cermat, dan kreasi bahan bekas. Seluruh lomba berdasarkan kelompok umur anak-anak. Tak hanya itu, kami juga memberikan penghargaan kepada Pengelola TBA Terbaik dan TBA terbaik, serta pemilihan Duta TBA 2017," rinci Pramana.

Lebih lanjut Pramana mengemukakan, keberadaan TBA selama ini berhasil meningkatkan minat baca anak-anak, mengembangkan kreativitas dan keterampilan hingga menjadi wadah pelestarian seni dan budaya. TBA pertama yang didirikan oleh Tambang Emas Martabe yakni TBA Napa pada Februari 2009. Pendirian TBA merupakan bentuk kerjasama dan sinergi program yang erat antara Tambang Emas Martabe dengan pemerintah desa/kelurahan. (adi)

ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small ads-small

Job Posting

No job posted

Oil Price

Exchange Rate

All Category